Pemuja Tunggal.

Hari yang berisi suram,
Hanya terbaring lesu dimendapkan tilam,
Bersertakan jiwa aku yang kelam,
Memandang sekitar yang hanya ternampak engkau berbalam-balam.

Hari yang tampak gelita,
Terngiang akan sora mu di minda,
Meresap segala atma mu di sarira,
Untuk aku terasa lengkap dan sempurna.

Kini aku tidak gentar,
Dengan hari-hari yang kelihatan jelas pudar,
Kerna aku tahu aku sedia ada Bunga Mawar.

4 comments:

Fel said...

Saya suka ini, Syaza. Dan gambar itu memang sesuai sekali.

Terus siram Bunga Mawar itu dengan cinta kamu. Jangan pernah berhenti.
:)

Anonymous said...

Mawar, mawar, mawar. Nice words babe! Boleh tulis entry bout Bunga Kemboja tak?

Nissa Jefry said...

cantik bait bait tu :))

Syaza Shaker said...

Fell : Tidak akan pernah berhenti. Dan tidak akan pernah putus asa. Saya akan cuba menjaga Bunga Mawar saya.

Terima kasih, Fell :-)


Anon : Bunga Kemboja sudah aku siapkan. Silakan baca :-)


Nissa Jefry : Terima kasih, Nissa :-)